logo

Obat untuk pengobatan balanoposthitis pada pria: pil dan salep apa yang diresepkan oleh ahli urologi?

Balanoposthitis bukan penyakit berbahaya, tetapi dalam kasus-kasus lanjut itu mengancam dengan komplikasi.

Selain itu, pasien menderita gatal terus-menerus, rasa panas dan ketidaknyamanan lainnya, yang harus dihilangkan.

Perawatan balanoposthitis harus dilakukan di bawah pengawasan dokter, obat-obatan dipilih tergantung pada penyebab penyakit.

Dalam artikel ini kami akan memberi tahu Anda tentang balanoposthitis dan tablet dari itu, serta persiapan dalam bentuk rilis lainnya (salep dan solusi).

Fitur penyakitnya

Balanoposthitis adalah penyakit peradangan yang sering terjadi. Di bawah lapisan dalam kulup adalah bakteri atau jamur terkonsentrasi, menyebabkan proses peradangan. Dapat dipicu oleh faktor eksternal: hipotermia atau terlalu panas, kerusakan mekanis pada kepala penis atau kulup, reaksi alergi, diet yang tidak tepat.

Dalam kasus ini, peradangan disebabkan oleh kelompok gonokokus atau klamidia. Seringkali balanoposthitis menjadi konsekuensi operasi, misalnya, untuk mengangkat hernia inguinalis. Penyakit ini bisa akut atau kronis.

Gejala utama termasuk gatal, rasa terbakar dan nyeri saat buang air kecil, keluar dengan bau yang tidak menyenangkan, edema pada penis glans, bintik merah, ruam dan berbagai lesi pada kulit.

Radang daun kulup dapat disertai dengan balanitis yang mempengaruhi glans penis, uretritis, di mana uretra menderita.

Balanoposthitis pada pria: perawatan obat

Untuk meresepkan pengobatan balanoposthitis yang benar pada pria dengan obat-obatan, ahli urologi melakukan serangkaian tes yang menentukan sifat penyakit yang tepat. Untuk balanitis kandida, agen antimikroba akan diperlukan, dan kombinasi agen antibakteri dan imunostimulan akan membantu menghilangkan infeksi anaerob. Di situs web kami Anda dapat mengetahui tentang perawatan: zirkonium dan balanoposthitis erosif dan balanitis.

Jika balanitis diprovokasi oleh infeksi kelamin, pasien diberi resep pil antibiotik untuk balanoposthitis, diikuti dengan kursus pemulihan. Program ini dikembangkan secara individual, dosis masing-masing obat dipilih oleh dokter.

Tidak mungkin untuk menghentikan pengobatan dengan obat-obatan untuk balanoposthitis, jika tidak, penyakit ini akan berubah menjadi fase kronis, yang jauh lebih sulit untuk diobati.

Antibiotik

Antibiotik diresepkan untuk bentuk akut balanoposthitis menular atau tidak menular, obat-obatan sangat sering diresepkan untuk infeksi menular seksual, obat-obatan ampuh cepat membunuh klamidia dan gonokokus.

Perawatan sendiri balanoposthitis pada pria dengan pil dikecualikan, karena masing-masing obat difokuskan pada memerangi jenis infeksi tertentu. Pilihan obat yang salah akan membuat pemulihan lebih sulit dan berkontribusi pada transisi balanoposthitis dari akut ke kronis.

Salep levomekol mengandung antibiotik kloramfenikol dan immunomodulator methyluracil adalah salah satu obat yang paling populer.

Obat ini mudah ditoleransi oleh pasien yang lemah dan memiliki efek cepat.

Alat ini cocok untuk pengobatan postitis akut, dengan bentuk kronis Levomekol menunjukkan hasil yang kurang mengesankan.

Agen eksternal dilengkapi dengan tablet dan kapsul yang efektif bertindak pada streptokokus, staphylococci dan jenis bakteri lainnya. Paling sering, ahli urologi meresepkan Azithromycin, Doxyzinclin, Supraks, Lefometsitin, Furagin.

Obat-obatan menghambat aktivitas vital bakteri yang sudah masuk ke tubuh, serta mencegah infeksi sekunder. Kursus ini ditugaskan secara individual, tergantung pada patogen penyakit dan kondisi pasien.

Imunostimulan

Setelah antibiotik, obat imunostimulan sering diresepkan untuk mengobati balanoposthitis. Interferon yang paling efektif adalah alfa, beta, dan gamma. Obat-obatan meningkatkan pertahanan tubuh dan mencegah infeksi sekunder. Berarti di dalam, kursus dan dosis dihitung secara individual.

Pada saat yang sama, mengonsumsi vitamin kompleks sangat dianjurkan. Enam bulan setelah perawatan intensif, perjalanan imunomodulator dan vitamin dapat diulang. Pencegahan seperti memperkuat tubuh dan mencegah proses peradangan dari organ lain dari sistem urogenital.

Obat antijamur

Pada balanoposthitis candidal, persiapan antimikotik dalam bentuk tablet, salep, krim diperlukan. Alat-alat yang sama ini akan diperlukan setelah perawatan antibiotik postit akut. Tugas mereka adalah untuk melawan jamur Candida, yang menyebabkan peningkatan pelepasan smegma, gatal parah, rasa terbakar, pembengkakan.

Di antara obat-obatan yang paling populer untuk balanoposthitis pada pria adalah salep Clotrimazole, Econazole, Natamycin, Isoconazole, Nystatin.

Obat-obatan tersebut diaplikasikan langsung ke penis glans dan di bawah kulup 2-3 kali sehari.

Sebelum perawatan, dianjurkan untuk mencuci area yang terkena dengan air hangat dengan penambahan furacillin atau larutan potassium permanganate.

Perawatan dengan ramuan jamu dengan efek antimikroba, menguatkan dan menenangkan juga membantu.

Perawatan lengkap berlangsung 10-14 hari, jika perlu, ulangi.

Salah satu obat yang efektif adalah Flukonazol untuk balanoposthitis pada pria. Alat ini termasuk dalam kelompok azoles dan secara efektif bertindak pada jamur dengan mengganggu sintesis membran. Pil ini tidak menyebabkan resistensi terhadap pria untuk balanopostitis dan dapat digunakan bahkan ketika obat lain tidak berdaya.

Flukonazol sering diresepkan untuk bentuk postitis kronis, yang jauh lebih sulit untuk disembuhkan. Seminggu, Anda harus mengambil satu pil 150 mg, perawatan terus berlanjut sampai pemulihan penuh. Dengan puasa kronis, prosesnya bisa memakan waktu beberapa bulan.

Pada peradangan akut dan kronis, obat-obatan kompleks dengan efek antijamur, antibakteri, dan antiprotozoal memberikan efek yang baik.

Kelompok ini termasuk McMiror dari balanoposthitis.

Obat ini rendah racun dan ditoleransi dengan baik oleh tubuh. Pada saat yang sama, ia mempengaruhi organisme gram negatif dan gram positif, termasuk organisme yang resisten terhadap obat lain.

Alat ini cepat teradsorpsi dan diekskresikan sepenuhnya dari tubuh bersama dengan air seni, tanpa efek buruk pada saluran gastrointestinal. Tersedia dalam bentuk tablet dan salep, bisa digunakan di kompleks. Dalam kasus bentuk akut balanoposthitis, 3-6 tablet (600-1200 mg) diminum per hari, pengobatan berlangsung 7-14 hari. Salep diterapkan 1-2 kali sehari pada area yang terkena.

Sejumlah kecil obat dapat dimasukkan ke dalam uretra, serta melumasi area di bawah kulup. Perawatan lengkap - 1 minggu, jika perlu, dapat diulang.

Saat menggunakan agen antijamur, penting untuk mengikuti diet yang tepat.

Menu termasuk sayuran segar dan buah-buahan, serta produk susu fermentasi rendah lemak, menormalkan keadaan mikroflora. Lemak hewani, hidangan pedas, muffin, roti ragi, daging asap, acar, dan alkohol dikeluarkan dari diet.

Balanoposthitis memerlukan perawatan yang rumit di bawah pengawasan ketat seorang dokter. Tidak mungkin mengambil obat tanpa izin. Pelanggaran kursus atau interupsinya memperpanjang proses penyembuhan dan menimbulkan komplikasi yang tidak menyenangkan. Semakin cepat terapi dimulai, semakin besar kemungkinan untuk secara permanen menyingkirkan penyakit dan tidak mengalami kekambuhan.

Pengobatan balanoposthitis yang efektif pada pria dengan obat-obatan

Salah satu penyakit yang paling umum pada pria adalah balanoposthitis - penyakit radang yang terlokalisasi di daerah penis glans dan mempengaruhi daun bagian dalam kulup. Penyebab balanoposthitis, serta tingkat kelalaian dan keparahan penyakit mungkin berbeda. Seringkali hanya cukup prosedur kebersihan, losion dan mandi.

Dengan penyakit yang lebih parah, tergantung pada penyebabnya, pengobatan dengan antibiotik, antijamur, imunomodulasi, dan agen anti alergi kadang-kadang dalam bentuk salep, krim, solusi, tablet, suntikan diindikasikan.

Obat-obatan untuk pengobatan balanoposthitis

Pengobatan balanoposthitis pada pria dengan antibiotik secara efektif menghilangkan infeksi bakteri, mengurangi peradangan, menghancurkan mikroflora patogenik:

  • staphylococcus dan streptococcus;
  • Proteus dan mencegah infeksi sekunder.

Biasanya menggunakan tablet bentuk obat. Dalam bentuk yang lebih parah dari penyakit, pemberian antibiotik intramuskular diindikasikan untuk balanoposthitis pada pria.

Antibiotik

Antibiotik digunakan untuk bentuk-bentuk bakteri penyakit, mereka tidak diresepkan untuk infeksi jamur dan virus dan reaksi alergi.

Pertimbangkan pengobatan berikut untuk balanoposthitis pada pria:

  • Ciprofloxacin. Antibiotik efektif yang memiliki banyak analog asing (Tsiprolet, Tsifran, Tsiprobay, dll.). Minum dua kali sehari, 500 mg selama 10-15 hari. Biayanya 22 hingga 43 rubel.
  • Suprax. Ditetapkan dalam pengobatan infeksi menular seksual. Obat ini tahan terhadap enzim yang menghancurkan antibiotik, dapat ditoleransi dengan baik. Dosis harian - 1 kapsul, durasi pengobatan ditentukan secara individual. Biayanya dari 694 hingga 816 rubel.
  • Levomitsetin. Efektif terhadap sebagian besar patogen. Keuntungan - kecanduan lambat mikroorganisme. Menekan mata pencaharian flora patogen dan membunuh yang sudah ada. Ini diterapkan seperti yang ditentukan oleh dokter. Biayanya sekitar 115 rubel.
  • Doxycycline Tablet cocok untuk pengobatan sebagian besar jenis balanopostitis, memiliki sejumlah kontraindikasi minimum. Biayanya 20 hingga 32 rubel.
  • Azitromisin. Antibiotik, efektif terhadap balanoposthitis yang ditularkan secara seksual, diabetes, dan tidak menular. Dosis dan tentu saja tergantung pada jenis infeksi. Biayanya 101 hingga 299 rubel.

Pil

Bentuk Candida penyakit ini diobati dengan obat antijamur dalam pil dan dalam bentuk krim. Apa obat untuk balanoposthitis pada pria untuk memilih:

  • Flukonazol adalah agen antijamur yang sangat efektif yang analognya adalah Flucostat, Diflucan, Mikosist. Tablet semacam ini paling baik diresepkan untuk kedua pasangan pada saat yang sama untuk menghindari kasus infeksi ulang. Dengan bentuk penyakit yang tidak rumit, itu cukup untuk menggunakan obat dengan dosis 150 mg sekali. Bentuk kronis dari penyakit ini membutuhkan pengobatan jangka panjang, ketika obat tersebut diminum seminggu sekali selama beberapa bulan. Biayanya 33-272 rubel.
  • Furagin adalah salah satu agen yang paling terkenal dari kelompok nitrofuran. Bahan aktifnya adalah furazidine, yang mampu bekerja pada molekul pembawa hidrogen dan menghancurkan membran sel bakteri cocci gram positif dan batang gram negatif. Studi ilmiah menunjukkan bahwa obat, memiliki efek negatif pada mikroorganisme patogen, memiliki efek minimal pada mikroorganisme manusia yang bermanfaat dan bahkan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh. Tablet diambil secara lisan pada 50-200 mg 2-3 kali / hari setelah makan selama 7-10 hari. Biayanya dari 122 hingga 444 rubel.
  • Nevigremon memiliki efek antibakteri, bakteriostatik, bakterisida, menekan kebanyakan bakteri gram negatif, dengan pengecualian Pseudomonas aeruginosa. Obat ini adalah strain mikroorganisme yang resisten terhadap antibiotik dan sulfonamid. Untuk menerima di dalam 1 g 4 kali sehari dalam 7 hari. Dengan pengobatan jangka panjang, dosisnya dikurangi menjadi 500 mg 4 kali sehari. Biayanya sekitar 5195 rubel.
  • Metronidazole adalah obat antiprotozoal dan antimikroba, yang memiliki spektrum penghambatan bakteri yang luas, tidak bertindak pada mikroorganisme aerobik. Asing analog adalah obat Trihopol. Untuk menerima di dalam 0,5 g 2 kali dalam 5 hari. Biayanya dari 43 hingga 201 rubel.
  • Asiklovir adalah obat antiviral yang aktif melawan virus herpes jika penyakit ini disebabkan oleh patogen ini. Untuk balanoposthis, orang dewasa diresepkan dengan dosis 0,2 g 5 kali sehari setiap 4 jam dengan istirahat untuk malam. Durasi aplikasi - 5 hari. Biayanya dari 27 hingga 34 rubel.

Obat yang paling efektif untuk balanoposthitis

Pengobatan penyakit ini paling produktif dengan penggunaan simultan berbagai bentuk obat - larutan antiseptik, decoctions dan tincture herbal, salep atau krim, tablet atau suntikan. Obat apa untuk balanoposthitis untuk dipilih?

  1. Miramistin (dari 211 hingga 749 rubel) dan chlorhexidine (dari 6 hingga 185 rubel) adalah solusi antiseptik anti-inflamasi yang sangat efektif yang melawan berbagai mikroorganisme - bakteri, jamur, protozoa. Metode aplikasi: kompres, lotion, mandi.
  2. Akriderm® GK - krim untuk penggunaan eksternal. Triderm adalah mitra asingnya. Berisi antibiotik gentamisin, hormon dan komponen antijamur. Ini digunakan untuk menggosok dan menekan selama 1-2 minggu. Biayanya 96 hingga 158 rubel.
  3. Levomekol untuk penggunaan eksternal mengandung antibiotik dan imunomodulator. Harganya sekitar 124 rubel.
  4. Krim atau salep klotrimazol - memiliki banyak analog, adalah agen antijamur yang efektif. Digunakan secara eksternal. Biayanya 22-150 rubel.
  5. Ciprofloxacin untuk infeksi bakteri, Flukonazol untuk infeksi jamur. Biayanya 22 hingga 129 rubel.
  6. Pimafutsin - perawatan kompleks balanoposthitis candal (jamur). Krim - secara eksternal, tablet - dalam 100 mg 4 kali sehari selama seminggu. Biayanya dari 254 hingga 486 rubel.

Pencegahan

Cara terbaik untuk tidak sakit dengan balanoposthitis adalah dengan mengambil langkah-langkah pencegahan:

  1. Pimpin gaya hidup sehat, terlibat dalam aktivitas fisik, makan dengan benar, memperkuat sistem kekebalan tubuh, menghentikan kebiasaan buruk. Secara berkala menerapkan kompleks vitamin-mineral.
  2. Patuhi peraturan kebersihan pribadi, lakukan prosedur air, ganti pakaian secara teratur.
  3. Mitra harus menjalani pemeriksaan di ginekolog secara tepat waktu sehingga dalam kasus dysbacteriosis vagina, memulai pengobatan, yang akan mencegah pria menjadi balanoposthitis.
  4. Untuk dilindungi dalam hubungan intim, penggunaan kondom sangat efektif.

Video

Anda juga dapat menonton video di mana dokter akan memberi tahu Anda antibiotik apa yang harus diambil untuk balanopostitis.

Balanoposthitis adalah penyakit yang tidak hanya merusak kualitas hidup manusia, tetapi juga penuh dengan konsekuensi serius - transisi penyakit dari bentuk catarrhal ke erosif atau gangren hingga kanker. Selain itu, balanoposthitis dapat memicu munculnya dan berkembangnya penyakit lain pada organ urogenital.

Perawatan kompleks yang tepat memungkinkan Anda untuk sepenuhnya pulih dari balanoposthitis dan menghindari infeksi sekunder.

Pengobatan balanoposthitis: daftar utama obat-obatan

Ketika pengobatan penyakit balanoposthitis harus ditujukan untuk menghilangkan terutama faktor etiologi.

  • Balanoposthitis primer sering berkembang karena pelanggaran kebersihan, oleh karena itu, pertama-tama Anda perlu memikirkan langkah-langkah kebersihan.
  • Balanoposthitis sekunder membutuhkan pengobatan penyakit yang mendasarinya. Misalnya, sifilis atau gonore memerlukan perawatan antibakteri spesifik. Bentuk balanoposthitis yang diketahui pada penyakit sistemik dan endokrin. Balanoposthitis sering berkembang pada diabetes melitus, itu sulit dan pengobatan jangka panjang, dan tergantung pada sifat kompensasi dari penyakit yang mendasarinya.

Untuk semua jenis metode perawatan balanoposthitis dibagi menjadi umum, yang bertindak secara sistemik, dan lokal, yang diarahkan langsung ke penis glans dan kulup.

  • Metode umum pengobatan termasuk terapi antibakteri dan penggunaan obat untuk merangsang sistem kekebalan tubuh.
  • Obat-obatan lokal termasuk salep, krim, gel dan larutan antiseptik. Salep dan gel berbeda dalam komposisi, mungkin memiliki antibakteri, anti-inflamasi, anti alergi, antijamur dan tindakan lainnya.

Untuk menghilangkan phimosis, memprovokasi balanoposthitis, setelah menghilangkan tanda-tanda peradangan, operasi dilakukan.

  • Apa waktu perawatan untuk balanoposthitis?
    Dalam kasus penyakit balanoposthitis, perawatan berlanjut sampai gejala hilang dan penyebabnya dihilangkan. Lamanya pengobatan tergantung pada bentuk, keparahan penyakit dan jenis patogen, dan dengan balanopostitis akut rata-rata antara dua dan tiga minggu.
  • Balanoposthitis tersiksa - apa yang harus dilakukan?
    Pertama-tama, Anda perlu memperhatikan kebersihan dan melakukan pemeriksaan penuh terhadap diri Anda dan pasangan seksual Anda untuk mengidentifikasi penyebabnya. Setelah itu, menurut resep dokter, Anda harus menjalani perawatan.
  • Bagaimana cara mengobati balanoposthitis sehingga menyembuhkan selamanya?
    Untuk ini, Anda perlu menerapkan semua rekomendasi dari dokter. Jika balanoposthitis telah masuk ke dalam bentuk kronis, maka cukup sulit untuk menyembuhkannya. Imunitas terhadap balanoposthitis tidak berkembang. Untuk pencegahan kekambuhan dan penyakit ulang, perlu mengikuti aturan kebersihan dan menghindari seks bebas.
  • Ditemukan balanoposthitis - dokter mana yang harus dihubungi?
    Perawatan balanoposthitis melibatkan spesialis di bidang urologi dan venereologi.
  • Apa pengobatan yang diresepkan untuk balanoposthitis pada diabetes?
    Pada diabetes, pengobatan balanoposthitis terutama harus diarahkan pada pengobatan penyakit yang mendasarinya, yang terdiri dari pemilihan obat antidiabetik. Ini dikombinasikan dengan pengobatan antibakteri lokal dan sistemik.

Daftar utama antibiotik dalam pil untuk balanoposthitis

Antibiotik untuk balanopostitis lebih sering diambil dalam pil, dan mereka diresepkan berkaitan dengan etiologi. Karena balanitis dan balanoposthitis dapat disebabkan oleh mikroorganisme apa saja, termasuk E. coli, streptococci, staphylococci, neuralgia, dan Koch stick, clostridia dan mikroorganisme lainnya, baik aerobik dan anaerobik, pengobatan ini pertama kali dilakukan dengan antibiotik dengan spektrum tindakan terluas, dan kemudian disesuaikan dengan sensitivitas.

  • Antibiotik di dalam tidak dilakukan dengan balanoposthitis yang lebih ringan. Terapi antibiotik sistemik terlibat baik pada kasus berat, misalnya dengan bentuk purulen, atau dengan penyakit menular seksual.
  • Antibiotik tidak digunakan untuk infeksi jamur, untuk alergi dan penyakit virus.
  • Dari obat-obatan dengan spektrum tindakan yang luas, antibiotik dari kelompok Levomycetin dan Doxycycline dapat digunakan pada bakteri.
  • Terapkan macrolides - Erythromycin, Olethetrin, Roksitromitsin.
  • Turunan quinolone, seperti asam nalidiksik atau nevigrammon, turunan nitrofuran (Furagin) dan turunan hydroxyquinoline (Nitroxoline), juga digunakan.
  • Dengan infeksi anaerobik, Azithromycin telah menunjukkan hasil yang baik.
  • Dari sulfonamide dapat digunakan Biseptol.
  • Dalam kasus infeksi tertentu, persiapan penisilin, sefalosporin, seperti Tsiprolet, digunakan.
  • Pada balanoposthitis candidal, obat anti-jamur seperti Clotrimazole atau Flucanosol digunakan.
  • Untuk infeksi klamidia dan ureaplasma, obat dari kelompok metronidazol digunakan.

Obat untuk balanoposthitis untuk tindakan sistemik dapat diambil tidak hanya dalam bentuk pil. Efek efektifnya adalah obat dalam bentuk suntikan intramuskular dan cairan intravena, yang dilakukan tergantung pada sifat gejala balanopostitis dan keparahan kondisi.

Kedua pasangan harus menjalani perawatan antibakteri. Untuk periode pengobatan dengan antibiotik, ada pembatasan asupan alkohol.

Balanoposthitis salep Levomekol dan analognya

Perawatan lokal untuk balanoposthitis dilakukan dengan bantuan salep. Ketika suatu penyakit balanoposthitis salep untuk pengobatan harus sesuai dengan penyebab penyakit.

  • Untuk penyakit jamur, krim dan salep berdasarkan obat antijamur yang ditentukan - Clotrimazole, Miconazole, Candide, Fluconazole. Kombinasi obat antijamur dan hormonal yang terkandung dalam salep Pimafukort.
  • Untuk menekan reaksi autoimun, peradangan dan alergi menggunakan salep berbasis hormon, seperti Oxycort atau Lokakorten, Lorindel, Lamisil, Dermozolon dan lain-lain.
  • Triderm adalah obat kombinasi yang terdiri dari agen antijamur, antibiotik Gentamisin dan hormon. Ini digunakan untuk alergi, eksim, neurodermatitis, dan ringworm.Ketika balanopostitis Triderm diindikasikan sebagai obat lokal di hadapan infeksi campuran.

Salep Levomekol dari balanoposthitis

Sebuah spektrum aksi yang luas memiliki kombinasi obat Levomekol. Levomekol diresepkan untuk balanoposthitis jika terbukti infeksi bakteri yang tidak spesifik.

Ini terdiri dari dua komponen - antibakteri kloramfenikol dan merangsang perbaikan jaringan methyluracil. Gabungan penggunaan obat-obatan ini dalam salep Levomekol memiliki efek antimikroba, anti-inflamasi dan penyembuhan luka yang nyata.

Salep Baneocin dari Balanoposthit

Aktivitas antibakteri yang kuat memiliki Baneocin, yang juga dapat digunakan dalam bentuk salep. Ini terdiri dari neomisin dan bacitracin, dua antibiotik yang kuat, bersama dengan spektrum tindakan yang luas. Dapat digunakan dengan sensitivitas mikroorganisme terhadapnya dengan peradangan terbatas dan superfisial.

Juga digunakan secara aktif tindakan antiseptik dan pengeringan salep, misalnya dengan zinc oxide.

Mengingat etiologi penyakit yang berbeda, hanya dengan bantuan spesialis Anda dapat menemukan salep terbaik untuk balanoposthitis. Penggunaan salep dilakukan untuk waktu yang lama, itu diterapkan ke daerah yang terkena dari dua hingga tiga kali sehari.

Miramistin, Chlorhexidine dan solusi lain untuk balanoposthitis

Pengobatan topikal untuk balanopostitis juga dilakukan dengan menggunakan larutan yang mengandung antiseptik. Seorang pria dapat mengadakan kegiatan ini sendiri, di rumah.

Larutan potassium permanganat yang banyak direkomendasikan, atau kalium permanganat, harus diambil dengan hati-hati. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa pelarutan kristal kalium permanganat dalam air tidak berakhir sampai akhir, dan trauma kimia pada kulit atau selaput lendir di mana solusi ini diterapkan dapat terjadi.

Dari solusi itu harus dicatat larutan klorofil, yang memiliki aksi antibakteri dan anti-inflamasi aktif. Terapkan mencuci dengan furatsilinom, Rivanol, Dioksidinom.

Untuk bisul dan erosi, mereka dapat dibakar dengan obat antiseptik Fucorcin atau cairan Castellani. Bertindak pada bakteri dan jamur.

Chlorhexidine telah terbukti efektif dalam balanoposthitis. Nama lengkapnya adalah chlorhexidine digluconate. Ini memiliki efek antiseptik dan anti-inflamasi, digunakan dalam bentuk mandi, berangsur-angsur atau irigasi.

Miramistin memiliki efek yang sama dalam kasus balanoposthitis. Kedua obat ini memiliki efek antibakteri pada berbagai mikroorganisme, tetapi mereka harus digunakan dengan hati-hati, karena mereka dapat menyebabkan kulit kering dan selaput lendir.

Bagaimana cara menggunakan miramistin untuk balanoposthitis?

Penggunaan Miramistin untuk balanoposthitis disarankan oleh dokter dan di bawah kendalinya. Perlakuan permukaan dilakukan setelah tindakan kebersihan dari satu hingga beberapa kali sehari.

Alat non-obat dapat dicatat metode rakyat, seperti penggunaan decoctions dan infus herbal antiseptik, chamomile, currant, sage, kulit kayu ek, dan dalam beberapa kasus soda. Obat seperti ini biasanya digunakan untuk bentuk balanoposthitis yang lebih ringan, dan sebelum menggunakannya pada orang dewasa atau anak sebaiknya berkonsultasi dengan dokter.

Balanoposthitis anaerobik, kronis, erosif dan klamidia: bagaimana mengobati?

Beberapa bentuk spesifik balanopostitis memiliki fitur dalam perawatan. Dalam kasus penyakit, perawatan balanoposthitis anaerobik harus mencakup terapi sistemik dan tindakan lokal.

  • Antibiotik digunakan dari kelompok lincosamides (Lincomycin) dan nitroimidazole (Metronidazole, Metrogil, Tinidazole, dan lain-lain). Lebih baik untuk menentukan sensitivitas dan menyesuaikan setelah menerima hasil terapi antibiotik.
  • Gunakan vitamin kompleks dan agen yang merangsang sistem kekebalan tubuh.
  • Lokal menggunakan larutan kalium permanganat, krim yang mengandung hormon, dengan munculnya bisul lokal atau erosi, Anda dapat membakar mereka dengan persiapan berbasis perak.

Dalam kasus penyakit, pengobatan balanoposthitis erosif membutuhkan identifikasi patogen dan pemberian obat etiotropik di tempat pertama.

  • Ciri khas dari perawatan bentuk ini akan sering dicuci, hingga empat kali sehari, dengan larutan antiseptik.
  • Anda dapat menerapkan Levomekol, yang memiliki spektrum aksi antibakteri yang luas dan mendorong regenerasi jaringan.
  • Juga gunakan Fukortsin, Chlorofillips, kauterisasi dengan sediaan perak, seperti Protargol.

Jika balanopostitis klamidia terdeteksi, pengobatan harus dilakukan secara sistemik, dengan obat antiprotozoal, dan secara topikal dengan antiseptik dan salep.

  • Chlamydia balanoposthitis sering memberikan komplikasi dalam bentuk uretritis dan menjadi kronis, sehingga perawatannya harus dilakukan sedini mungkin dan mengikuti dengan ketat semua instruksi dokter.
    Ketika penyakit ini pengobatan balanoposthitis kronis harus ditujukan untuk meningkatkan kekebalan dan penghapusan patogen, baik dengan cara lokal dan umum.
  • Jika kehadiran phimosis berkontribusi terhadap balanoposthitis kronis, maka operasi dilakukan.
  • Dalam beberapa kasus, sunat dilakukan.

Dalam semua kasus balanoposthitis, yang menunjukkan infeksi, sangat penting untuk mengobati tidak hanya orang yang sakit, tetapi juga pasangannya, yang melakukan hubungan seksual tanpa pelindung.

Baik pada anak-anak dan orang dewasa, obat untuk balanoposthitis harus dipilih secara individual, dengan mempertimbangkan sensitivitas dan agen penyebab atau tindakan pada faktor etiotropik, setelah pemeriksaan dan di bawah pengawasan seorang spesialis.

Setelah gejala peradangan hilang, balanoposthitis diperiksa ulang dan diuji untuk memastikan penyembuhan penyakit. Balanoposthitis yang ditularkan tidak menjamin bahwa itu tidak akan terjadi lagi, terutama jika Anda tidak mematuhi kebersihan dan phimosis untuk segala usia dan hubungan seksual tanpa pasangan pada orang dewasa.

Harga perawatan Balanoposthitis terdiri dari konsultasi dengan ahli urologi, pengujian dan biaya obat-obatan, dan yang paling mahal adalah tes dan penentuan kepekaan terhadap antibiotik. Konsultasi seorang ahli urologi di kota-kota yang berbeda biaya dari 500 hingga 1.500 rubel.

Ulasan tentang perawatan balanitis dan balanoposthitis di forum berbeda. Istilah penyembuhan, kualitas obat untuk balanoposthitis tidak hanya tergantung pada dokter, tetapi juga pada bentuk penyakit, kebersihan pasien dan semua rekomendasi dan instruksi.

Perawatan balanoposthitis

Perawatan balanoposthitis dimulai dengan pengujian untuk menentukan penyebab peradangan dan mikroorganisme yang menyebabkan penyakit.

Semua pasien, tanpa pengecualian, selama perawatan penyakit, ahli urologi menetapkan tugas utama, ketaatan yang akan membantu untuk menghindari penyakit di masa depan:

  • Kebersihan kelenjar dan kulup penis adalah aturan pertama penyembuhan yang sukses.
  • Penghapusan lokal patogen infeksius menggunakan larutan antiseptik dan infus herbal untuk menghilangkan peradangan.
  • Terapi obat antiviral dan antibakteri. Rencana perawatan adalah ahli urologi, masing-masing untuk setiap pasien.

Mari kita lihat metode utama pengobatan untuk balanoposthitis:

  1. Terapi obat - ahli urologi mengatur pil, solusi dan salep, berdasarkan penyebab proses inflamasi-infeksi.
    • Dalam semua bentuk balanoposthitis, obat anti-inflamasi penting lokal digunakan, sebagai aturan, kortikosteroid dan agen gabungan (Levomekol, Triderm).
    • Dalam kasus bentuk balanoposthitis yang rumit, ahli urologi diresepkan obat yang meningkatkan ketahanan sistem kekebalan.
    • Untuk balanoposthitis ragi, obat antijamur digunakan untuk pengobatan (Nizoral, clotrimazole salep).
    • Dengan balanoposthitis anaerobik, pengobatan dilakukan dengan antibiotik (Azitromisin).
  2. Perawatan bedah balanoposthitis - metode ini melibatkan eksisi kulup, yaitu, sunat. Sebagai aturan, jenis perawatan ini digunakan untuk phimosis. Pada saat yang sama, pasien tidak diperbolehkan secara independen mencoba membuka kepala penis, karena ini akan menyebabkan peningkatan proses inflamasi dan munculnya microcracks.
  3. Metode pengobatan alternatif - pengobatan serupa dilakukan untuk meredakan gejala nyeri dan menahan proses inflamasi. Pasien diresepkan mandi, kompres, mencuci kulup dan anggota kepala solusi obat dan infus herbal.

Dokter apa yang harus pergi ketika balanopostitis?

Untuk dokter yang pergi untuk balanoposthitis, pertanyaan mendesak bagi banyak pasien yang pertama kali mengalami rasa sakit dan ketidaknyamanan di daerah selangkangan. Sebagai aturan, gejala pertama balanoposthitis - gatal, rasa terbakar, keretakan, kemerahan pada kulit, munculnya luka, pembengkakan pada kepala dan kulup penis - memaksa pria untuk mencari bantuan medis.

Banyak pasien, dengan timbulnya gejala di atas, keliru mencari bantuan dari dermatovenereologist. Tapi ini salah, karena dokter tidak berurusan dengan diagnosis dan pengobatan radang kepala dan kulup penis. Hanya seorang ahli urologi yang harus melakukan pemeriksaan visual, diagnosis, membedakan balanoposthitis dari penyakit inflamasi lainnya dan meresepkan rejimen pengobatan.

Seorang ahli urologi adalah dokter yang terlibat dalam diagnosis, pengobatan terapeutik dan bedah penyakit pada organ kelamin laki-laki dan sistem kemih. Juga, ahli urologi terlibat dalam pencegahan penyakit radang, termasuk balanoposthitis.

Rejimen pengobatan balanoposthitis

Rejimen pengobatan untuk balanoposthitis sepenuhnya tergantung pada jenis peradangan, tahap, kelalaian, keterlibatan organ panggul dan kelenjar getah bening dalam proses patologis. Sebagai terapi sistemik, antibiotik spektrum luas digunakan. Tetapi sebelum menyusun rejimen pengobatan, ahli urologi harus menetapkan etiologi penyakit. Jadi, jika penyakit ini disebabkan oleh infeksi stafilokokus, pengobatannya sederhana dan memakan waktu tidak lebih dari 7-10 hari. Tetapi jika balanoposthitis muncul karena gonore, sifilis dan penyakit menular seksual lainnya, perawatannya rumit dan membutuhkan lebih dari satu bulan.

Selain itu, jika balanoposthitis memiliki bentuk sekunder, yaitu, muncul dengan latar belakang penyakit kronis dan sudah ada, maka untuk menghilangkan gejala proses inflamasi, perlu untuk menyembuhkan penyebab utama penyakit. Namun jangan lupa bahwa iritasi berkepanjangan pada glans penis karena proses peradangan patologis dapat menyebabkan penurunan kepekaan ujung saraf yang terletak di atasnya.

Pengobatan salep balanoposthitis

Pengobatan salep balanoposthitis mengacu pada terapi lokal. Sebagai aturan, salep antiseptik diresepkan untuk pasien dengan balanoposthitis. Salah satu obat ini adalah salep Levomekol. Penyakit ini juga diobati dengan salep antimycotic dari spektrum tindakan yang luas. Misalnya, salep Clotrimazole dan Batrafen. Salep Triderm adalah kompleks antibiotik, kortikosteroid dan antimikotik, yaitu, obat ini efektif dalam pengobatan balanoposthitis dan lesi menular dan inflamasi lainnya dari organ genital.

Jika balanoposthitis memiliki etiologi mikotik, maka antimikotik spektrum luas topikal, Candide, Kandibene, Batrafen, Kanesten, Salep Clotrimazole digunakan untuk pengobatan. Jika catarrhal balanoposthitis harus diobati, maka salep steroid topikal digunakan, misalnya, Laticort.

Pengobatan salep balanoposthitis adalah terapi efektif yang efektif baik pada tahap awal penyakit, dan sebagai pengobatan komprehensif balanoposthitis. Salep harus digunakan sampai gejala penyakit hilang sepenuhnya. Selain menerapkan salep, ahli urologi dapat meresepkan obat imunomodulator untuk mempercepat proses penyembuhan.

Krim Balanoposthitis

Cream balanoposthitis memungkinkan Anda untuk menghilangkan gejala penyakit pada tahap awal. Krim terhadap radang kepala dan kulup penis dapat digunakan sebagai monoterapi, dan digunakan untuk perawatan kompleks.

Dalam etiologi ragi balanoposthitis, kedua pasangan harus diobati dengan krim. Krim antijamur paling populer yang efektif untuk balanoposthitis adalah: Clotrimazole, Nizoral, Lamisil. Sangat sering, perawatan balanoposthitis dengan krim dilengkapi dengan terapi antibiotik untuk meningkatkan efektivitas obat dan untuk menyembuhkan pasien dengan cepat.

Perawatan balanoposthitis di rumah

Perawatan balanoposthitis di rumah hanya mungkin setelah berkonsultasi dengan seorang ahli urologi dalam kasus ketika peradangan tidak mengambil bentuk patologis dan tidak menyebabkan phimosis. Metode perawatan yang paling sederhana dan paling efektif untuk balanoposthitis di rumah adalah menjaga kebersihan intim dan penggantian pakaian dalam secara rutin. Selain aturan dasar perawatan pribadi, pasien dianjurkan untuk mengobati kepala yang terkena dan kulup dengan penggunaan larutan disinfektan. Untuk tujuan ini, larutan furatsilina, hidrogen peroksida, kalium permanganat, serta salep dan krim khusus.

Jangan lupa tentang cara pengobatan tradisional, yang juga memungkinkan untuk menghentikan proses peradangan. Untuk persiapan solusi dan mandi terapi menggunakan tanaman obat. Mari kita lihat beberapa resep yang dapat digunakan untuk mengobati balanoposthitis di rumah:

  • Rebusan Sage. Tuangkan beberapa sendok makan herba kering dengan air mendidih dan letakkan di pemandian uap selama 10 menit. Begitu kaldu sudah dingin, itu harus dikeringkan melalui kompres kasa dan mencuci genital yang terkena.
  • Larutan disinfektan juga dapat dibuat dari kulit kayu ek untuk mengobati balanoposthitis di rumah. Tuang air mendidih dengan satu sendok makan kulit kayu ek dan dibakar selama 20 menit. Setelah kaldu sudah dingin, itu bisa digunakan untuk kompres dan mandi medis, 2-3 kali sehari.

Obat Balanoposthitis

Dana untuk balanoposthitis dapat menyembuhkan penyakit. Ada banyak obat dan obat yang membantu dalam pengobatan penyakit infeksi dan radang. Mari kita lihat solusi dasar untuk balanoposthitis.

Salep memiliki efek disinfektan, bantu menyingkirkan gejala menyakitkan dari proses peradangan. Salep antiseptik yang paling populer dan efektif untuk balanoposthitis adalah Levomekol. Salep mengandung bahan aktif yang menembus jauh ke dalam jaringan, sehingga dianjurkan untuk mengoleskan salep pada setiap tahap balanoposthitis.

Obat populer lainnya dengan spektrum tindakan yang luas adalah Clotrimazole, Batrafen dan salep komposit lainnya, yang terdiri dari antibiotik, kortikosteroid dan antimikotik. Dalam beberapa kasus, terapi medis dilakukan dengan bantuan salep Lamisil, dan dengan balanoposthitis sederhana atau erosif, penggunaan salep Dermozolon, Hyoxysone atau Lorinden-S.

Selain salep, obat-obatan lain digunakan untuk mengobati balanoposthitis. Jadi, solusi mandi Miramistin telah terbukti dengan baik. Berarti memiliki aktivitas bakterisida yang tinggi, mengenai mikroorganisme patogen. Solusinya digunakan untuk kompres, mandi dan suntikan ke uretra. Selain itu, Miramistin memproses seluruh area genital, untuk disinfeksi. Aksi antimikroba memiliki solusi Sanguirythrine, Rotocan dan Furacilin. Setelah prosedur terapi air, dianjurkan untuk melumasi area yang terkena dengan salep antiseptik.

Ini adalah obat untuk balanoposthitis, yang diresepkan dalam kasus-kasus lanjut penyakit. Untuk penyakit yang sangat berat, urolog meresepkan terapi antibiotik intensif. Paling sering, pasien diresepkan: Nevigamon, Oletrin, Biseptol, Levomitsetin, Furagin dan obat antibiotik lainnya.

Miramistin dengan balanoposthitis

Miramistin untuk balanoposthitis adalah agen bakterisida yang efektif yang telah memantapkan dirinya sebagai efek cepat dan efektif dalam terapi terapeutik. Spektrum yang luas dari tindakan Miramistin memungkinkan untuk mengobati balanoposthitis dari setiap etiologi. Obat ini adalah obat sintetis dengan aktivitas bakterisida tinggi, melawan mikroorganisme berbahaya.

Indikasi utama untuk penggunaan obat:

  • Pencegahan pada penyakit menular seksual dari penyakit menular seksual (herpes genital, kandidiasis, sifilis, trikomoniasis, gonore).
  • Perawatan dan pencegahan dalam dermatologi, penyakit seperti streptoderma, staphyloderma, kandidosis, kulit dan selaput lendir, dan lain-lain.
  • Dalam kebidanan dan ginekologi untuk pengobatan dan pencegahan luka dan proses inflamasi.
  • Dalam urologi, untuk perawatan kompleks uretritis, urethroprostatitis, balanoposthitis, balanitis dan postitis.
  • Miramistin juga digunakan dalam operasi, otolaryngology dan kedokteran gigi. Obat ini juga efektif untuk lesi kulit superfisial pada cedera domestik, untuk pencegahan infeksi.

Obat ini dilepaskan dalam bentuk larutan dan salep. Miramistin digunakan untuk balanoposthit untuk mandi dan kompres. Solusinya dilembabkan dengan perban kasa dan diterapkan ke bagian yang terkena penis selama beberapa menit. Selain mandi, dianjurkan untuk memasukkan Miramistin ke dalam uretra, tetapi tidak lebih dari 3 ml. Perlakukan dengan solusi ke seluruh area pubis.

Ciri dari obat ini adalah efek sampingnya - sensasi terbakar jangka pendek yang berlangsung dalam beberapa menit. Tetapi reaksi semacam ini tidak memerlukan penghentian obat. Miramistin dikontraindikasikan untuk digunakan pada pasien dengan intoleransi individu terhadap bahan aktif obat. Miramistin dapat digunakan selama kehamilan dan menyusui. Kasus overdosis Miramistin, hingga saat ini, belum diperbaiki, sehingga obat dianggap aman dan efektif dalam pengobatan balanoposthitis dan penyakit infeksi dan peradangan lainnya.

Levomekol dengan balanoposthitis

Levomekol dengan balanoposthitis digunakan untuk mempercepat proses penyembuhan. Salep adalah obat gabungan, yang termasuk methyluracil substansi imunostimulan dan antibiotik chloramenicol. Efektivitas obat diwujudkan dalam melawan sebagian besar bakteri. Aksi bakterisida adalah penghambatan biosintesis protein dalam sel mikroorganisme berbahaya.

  • Levomekol efektif melawan: bakteri aerob dan anaerob gram positif, termasuk Clostridium perfringens, Streptococcus spp., Staphylococcus spp.; bakteri anaerobik dan aerobik gram negatif.
  • Indikasi untuk penggunaan obat didasarkan pada aksi bahan aktifnya. Levomekol diresepkan untuk luka bernanah, bisul, ulkus tropik dan luka bakar 2-3 derajat, serta untuk penyakit kulit peradangan-purulen.
  • Disarankan untuk mengoleskan salep pada kain kasa atau tisu steril dan berlaku untuk area yang terkena. Hal ini diperlukan untuk mengganti perban setiap hari, memaksakan salep baru. Untuk bisul bernanah, itu diperbolehkan untuk menyuntikkan salep ke dalam rongga luka menggunakan jarum suntik, sebelum pemanasan obat sampai 36 derajat.
  • Efek samping Levomekol dengan balanoposthitis bermanifestasi sebagai reaksi alergi. Ini hanya mungkin jika Anda hipersensitif terhadap bahan aktif obat. Peningkatan sensitivitas adalah kontraindikasi utama untuk penggunaan salep.
  • Menerapkan Levomekol selama kehamilan, ada kemungkinan tindakan resorpsi dan penyerapan. Obat ini diproduksi dalam tabung aluminium 25, 30 dan 40 g obat. Levomekol dilepaskan tanpa resep dokter.

Triderm dengan balanopostitis

Triderm dengan balanoposthitis efektif bertindak pada tahap awal penyakit, serta dalam bentuk yang rumit dan maju. Triderm adalah obat kombinasi yang mengandung: clotrimazole, betamethasone dipropionate, dan gentamicin. Komposisi salep ini memiliki anti-inflamasi, antipruritic, antiexudative, anti alergi, antijamur dan tindakan antibakteri.

  • Salep dianjurkan untuk digunakan dalam berbagai bentuk lesi kulit bakteri dan infeksi. Triderm efektif dalam pengobatan eksim di mana saja, termasuk peradangan di daerah inguinal.
  • Sejumlah kecil salep harus diaplikasikan pada kulit yang terkena, sambil menggosoknya secara menyeluruh. Sebagai aturan, durasi pengobatan menggunakan salep membutuhkan waktu 2-4 minggu, dan frekuensi penggunaannya hingga tiga kali per hari.
  • Dengan intoleransi individu terhadap komponen aktif salep atau dengan penggunaan obat yang berkepanjangan, reaksi samping adalah mungkin. Salep dapat menyebabkan dan mengintensifkan gatal, iritasi, terbakar, kulit kering. Dalam beberapa kasus, Triderm menyebabkan peradangan pada folikel rambut, hipertrikosis (pertumbuhan rambut), munculnya jerawat, dan reaksi kulit lainnya.
  • Salep kontraindikasi untuk digunakan pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap komponennya, serta untuk cacar air, tuberkulosis dan sifilis kulit, reaksi kulit setelah vaksinasi.
  • Obat ini diproduksi dalam tabung aluminium 10 dan 30 g, salep ini dikeluarkan dari apotek tanpa resep dokter.

Furacilin untuk balanoposthitis

Furatsilin ketika balanoposthitis digunakan untuk baki dan lotion terapeutik. Furacilin adalah obat antimikroba yang aktif melawan mikroorganisme gram negatif dan gram positif.

  • Furacilin digunakan untuk mengobati infeksi luka, proses peradangan purulen, dan disentri bakteri.
  • Metode penggunaan obat tergantung pada jenis lesi kulit. Jadi, dengan penyakit peradangan, obat itu dilarutkan dalam larutan berair atau alkohol. Ketika disentri bakteri, diresepkan untuk masuk ke dalam. Hal ini dimungkinkan untuk diterapkan pada kompres permukaan yang rusak dengan furatsilinom.
  • Obat ini dapat menyebabkan reaksi yang merugikan dalam bentuk dermatitis dan peradangan kulit. Tertelan dapat menyebabkan muntah, kehilangan nafsu makan, ruam alergi, dan pusing. Dan penggunaan jangka panjang dari obat tersebut dapat menyebabkan neuritis, yaitu peradangan saraf.
  • Furacilin merupakan kontraindikasi dalam kasus intoleransi individu terhadap nitrofuran dan turunannya. Dengan sangat hati-hati, obat ini diresepkan untuk pasien dengan gangguan dan penyakit pada ginjal.
  • Furacilin diproduksi dalam bentuk bubuk dan tablet untuk persiapan solusi. Obat ini tersedia tanpa resep.

Chlorhexidine dengan balanoposthitis

Chlorhexidine dengan balanoposthitis digunakan untuk mencuci, serta mandi dan kompres terapeutik. Chlorhexidine adalah antiseptik lokal dengan efek bakterisida. Obat ini efektif melawan: Trichomonas vaginalis, Neisseria gonorrhoeae, Chlamidia spp., Bacteroides fragilis, Treponema pallidum, Gardnerella vaginalis, Ureaplasma spp. dan cukup aktif terhadap Proteus spp. dan Pseudomonas spp. Kekhasan dari chlorhexidine adalah bahwa obat tersebut tidak memiliki efek sistemik dan tidak diserap ke dalam sirkulasi sistemik.

  • Obat ini digunakan untuk pencegahan dan pengobatan penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap komponen aktif obat. Chlorhexidine digunakan dalam penyakit infeksi, di THT dan praktek dokter gigi, sebelum dan sesudah operasi, untuk disinfeksi membran mukosa dan kulit. Obat ini digunakan dalam ginekologi dan urologi untuk pengobatan peradangan dan infeksi.
  • Chlorhexidine dengan balanoposthitis digunakan sebagai solusi untuk persiapan mandi, kompres dan pencucian. Mungkin pengenalan solusi di saluran kemih. Sebagai aturan, dalam praktek urologi, obat ini digunakan untuk mencuci kandung kemih.
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, klorheksidin menyebabkan reaksi yang merugikan seperti ruam kulit dan gatal, dermatitis, kulit kering dan fotosensitifitas. Obat ini kontraindikasi dalam kasus hipersensitivitas terhadap komponennya, serta untuk pasien yang menderita dermatitis. Overdosis obat tidak mungkin.
  • Chlorhexidine dilepaskan dalam bentuk larutan dalam botol dari 100 ml bahan polimer dengan nozzle. Obat ini dilepaskan pada 0,05% dan 20%. Itu dilepaskan tanpa resep.

Hidrogen peroksida dengan balanoposthitis

Hidrogen peroksida untuk balanoposthitis digunakan sebagai antiseptik. Peroksida diproduksi dalam bentuk larutan 3% untuk mengobati luka dan permukaan kulit yang terkena. Hidrogen peroksida banyak digunakan dalam pengobatan penyakit ginekologi dan urologi. Solusi medis mengacu pada oksidan. Jika kontak dengan area kulit yang terkena atau selaput lendir, obat tersebut mulai melepaskan oksigen. Karena reaksi kimia ini, ada penurunan aktivitas zat organik dan pembersihan mekanis kulit. Satu-satunya kelemahan hidrogen peroksida adalah efek sementara yang hilang beberapa jam setelah luka diobati.

  • Hidrogen peroksida direkomendasikan untuk digunakan dalam tahap awal balanoposthitis, yaitu, dengan gejala pertama penyakit. Peroksida berinteraksi dengan smegma dan membantu mengurangi jumlah jamur dan patogen yang menyebabkan penyakit.
  • Ketika menggunakan hidrogen peroksida untuk balanoposthitis, perlu untuk mempertimbangkan bahwa reaksi kimia suatu zat dapat menyebabkan pembakaran. Dan mengingat bahwa kepala yang terkena dan kulup penis sangat sensitif dalam diri mereka, penggunaan obat ini dapat menyebabkan sensasi yang menyakitkan. Untuk mengurangi rasa sakit, Anda bisa menggunakan hidrogen peroksida encer, dalam 1-2%.
  • Jika balanoposthitis disertai dengan phimosis, maka hidrogen peroksida tidak akan membawa efek terapeutik yang diharapkan. Hasil positif dari perawatan dapat dicapai hanya setelah eksisi kulup yang terkena.

Clotrimazole dengan balanoposthitis

Clotrimazole untuk balanoposthitis digunakan sebagai agen antimikroba. Salep digunakan untuk penggunaan eksternal. Obat ini mengandung clotrimazole, paraffin, metil paraben, cetostearil alkohol, mikrokristalin. Clotrimazole dalam pengobatan balanoposthitis efektif ketika peradangan disebabkan oleh jamur Candida. Clotrimazole dapat digunakan untuk pengobatan balanitis, mycoses, pityriasis versicolor, kandidiasis vulvovaginal dan kandidiasis urogenital.

  • Salep harus diterapkan pada kulit yang terkena dengan lapisan tipis, 2-3 kali sehari. Sebaiknya gunakan salep setelah prosedur kebersihan, berlaku untuk kulit kering. Durasi penerapan salep tergantung pada sejauh mana lesi, tetapi sebagai suatu peraturan, ketika menggunakan balanoposthitis, Clotrimazole digunakan selama 2-4 minggu.
  • Obat ini dapat menyebabkan reaksi yang merugikan, dalam bentuk kemerahan pada kulit, alergi atau dermatitis kontak dan terbakar di tempat aplikasi. Ketika gejala di atas muncul, salep harus dihentikan dan gejala yang menyakitkan akan hilang dalam beberapa hari.
  • Karena Clotrimazole memiliki penyerapan rendah, overdosis dikesampingkan. Salep tidak dianjurkan untuk pengobatan balanoposthitis pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap bahan aktif obat. Salep tidak diresepkan untuk pasien hingga tiga tahun, serta untuk wanita selama kehamilan dan menyusui.

Kalium permanganat dengan balanopostitis

Potasium permanganat dengan balanopostitis telah terbukti sebagai antiseptik yang efektif. Dengan bantuan kalium permanganat, yaitu, kalium permanganat, Anda dapat menyembuhkan balanoposthitis dan penyakit lain yang disebabkan oleh patogen, serta secara signifikan mempercepat penyembuhan luka. Kalium permanganat digunakan untuk mengobati radang kepala dan kulup penis, baik pada tahap awal maupun pada kasus lanjut.

  • Kalium permanganat digunakan untuk mandi, lotion dan douche. Sangat penting untuk mengamati dosis obat, karena larutan potasium permanganat yang sangat terkonsentrasi dapat menyebabkan luka bakar pada alat kelamin.
  • Kalium permanganat digunakan untuk mengobati balanopostitis akut, rekuren dan kronis. Kontraindikasi penggunaan no.

Pimafukort dengan balanoposthitis

Pimafukort untuk balanoposthitis dianggap sebagai salah satu obat antibakteri, antijamur, dan antiradang yang paling efektif. Persiapan mengandung kombinasi hidrokortison, neomisin dan natamycin. Obat ini hanya digunakan untuk penggunaan luar. Pimafukort aktif terhadap bakteri dengan sifat-sifat gram negatif (Proteus spp., Klebsiella, E. Coli), serta mikroorganisme dengan karakteristik gram positif. Obat ini memiliki efek anti-jamur dan efektif dalam mengobati balanoposthitis dan lesi kulit infeksi yang disebabkan oleh Aspergillus, Candida, Microsporum, Trichophyton, Torulopsis, Trichomonas dan Fusarium.

  • Pimafukort diresepkan untuk otomycosis dan mikosis pada kulit, dermatosis superfisial, pioderma, lesi inflamasi dan infeksi kulit.
  • Salep diterapkan pada selaput lendir dan kulit 2-4 kali sehari. Durasi obat diatur oleh ahli urologi, tetapi mungkin lebih dari sebulan.
  • Obat ini menyebabkan efek samping, yang bermanifestasi sebagai eksaserbasi penyakit yang mendasarinya. Tapi setelah penghapusan salep, gejalanya hilang. Penggunaan Pimafukort yang lama dapat menyebabkan perkembangan striae pada kulit, di tempat-tempat salep atau krim diterapkan. Dalam kasus yang jarang terjadi, obat ini menyebabkan penipisan kulit, dermatitis kontak dan hipertrikosis. Tetapi semua efek samping bersifat sementara dan hilang setelah penghentian obat.
  • Pimafukort merupakan kontraindikasi untuk pasien yang lebih muda dari satu tahun, dengan reaksi alergi terhadap komponen obat. Salep dan krim Pimafukort dikontraindikasikan untuk digunakan untuk pengobatan lesi kulit ulseratif, dengan gatal anogenital, tumor kulit, luka terbuka dan jerawat.
  • Obat ini diproduksi dalam bentuk salep, krim. Kedua bentuk pelepasan memiliki tabung aluminium dan tersedia dalam dosis 15 g.Pimafukort dilepaskan dari apotek tanpa resep dokter.

Flukonazol untuk balanoposthitis

Flucanazole digunakan untuk balanoposthitis jika peradangan disebabkan oleh bentuk candida penyakit. Keuntungan flukonazol dibanding sediaan yang serupa adalah bahwa ia memiliki dosis tunggal (dosis 150 mg). Obat ini memiliki efek antimikroba dan menghambat sintesis mikroorganisme jamur. Flucanazole cepat diserap dan disimpan dalam plasma darah untuk jangka waktu yang lama.

  • Indikasi utama untuk penggunaan obat: cryptococcosis, meningitis cryptococcal, kandidiasis sistemik, balanoposthitis candidal, pengobatan dan pencegahan penyakit jamur.
  • Obat ini diambil secara oral dan intravena. Dosis harian pada kedua kasus penggunaan adalah 150 mg. Durasi obat tergantung pada sifat penyakit. Flucanazole biasanya membutuhkan 7 hingga 30 hari.
  • Flucanazole umumnya ditoleransi dengan baik, tetapi reaksi samping mungkin terjadi. Obat ini menyebabkan perut kembung, ruam kulit dan diare. Obat ini melepaskan 50, 100, 150 dan 200 mg, 0,2% larutan dan sirup 5 mg dalam 1 ml.

Lamisil dengan balanoposthitis

Lamisil untuk balanoposthitis adalah obat antimikroba spektrum luas. Obat itu milik kelompok allylaminov. Lamisil digunakan untuk mengobati infeksi jamur pada kuku, kulit, dan rambut. Aktif melawan Trichophyton tonsurans, Trichophyton rubrum, Trichophyton verrucosum, Trichophyton mentagrophytes, Trichophyton violaceum), jamur dari genus Candida, Epidermophyton floccosum, Microsporum canis, Pityrosporum orbiculare.

  • Indikasi utama untuk penggunaan obat didasarkan pada aksi bahan aktifnya. Lamisil diresepkan untuk mikosis dan onikomikosis, lesi ragi pada kulit, lumut berwarna-warni.
  • Oleskan Lamisil 1-2 kali sehari, tergantung pada jenis patogen dan tingkat keparahan penyakit. Sebelum menerapkan obat, kulit yang terkena harus dikeringkan. Untuk lesi kulit yang parah, obat ini dapat dioleskan ke kulit dengan perban kasa semalaman. Efek terapeutik positif diamati setelah 3-5 hari lamizil. Dalam kasus lesi kulit yang luas, dianjurkan untuk menggunakan Lamisil dalam bentuk semprotan.
  • Sebagai aturan, obat ini ditoleransi dengan baik, tetapi reaksi alergi mungkin dalam bentuk ruam, gatal, terbakar, kemerahan pada kulit. Untuk menghilangkan gejala yang merugikan, Anda harus berhenti menggunakan obat. Dalam kasus yang jarang terjadi, Lamisil menyebabkan mual, diare, muntah, dan fungsi hati yang abnormal.
  • Lamisil merupakan kontraindikasi dalam kasus hipersensitivitas dari bahan aktif obat. Obat ini tidak diresepkan untuk anak-anak di bawah 12 tahun, serta untuk wanita selama kehamilan dan menyusui.
  • Dalam kasus overdosis, lamisil menyebabkan sakit kepala, mual, muntah, pusing. Obat ini dilepaskan dalam bentuk 1% semprot 30 ml dan 1% krim dalam tabung 15 dan 30 ml.

Pimafucin dengan balanoposthitis

Pimafucin untuk balanoposthitis digunakan untuk mengobati proses peradangan. Pimafucin adalah obat antijamur, sekelompok makrolida, yang memiliki efek merugikan pada jamur ragi dan dermatofita. Kekhasan obat ini adalah bahwa ia tidak membentuk resistensi. Obat tidak mempengaruhi seluruh tubuh, dan hanya bertindak pada area yang terkena - kulit dan selaput lendir. Pimafucin diproduksi dalam bentuk tablet, krim dan supositoria vagina. Sebagai aturan, ketika balanopostitis pada pria, obat ini digunakan untuk mandi dan mencuci, tetapi wanita diberikan supositoria vagina.

  • Pimafucin digunakan dalam pengobatan kandida usus, kandida otitis, lesi jamur pada kulit dan kuku, dengan balanoposthitis, vulvaginitis dan lesi inflamasi lainnya dari organ genital yang disebabkan oleh jamur ragi.
  • Obat ini kontraindikasi untuk digunakan pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap obat. Efek samping obat diwujudkan dalam bentuk mual, tinja tidak stabil, sensasi terbakar di area genital.
  • Pimafucin untuk balanoposthitis digunakan dalam bentuk krim. Frekuensi penggunaan obat yang diresepkan oleh ahli urologi. Perawatan berlangsung hingga gejala peradangan menghilang.
  • Jika Pimafucin digunakan untuk mengobati balanoposthitis kronis, maka selain krim, penggunaan tablet adalah wajib. Sebagai aturan, kedua pasangan menerima terapi profilaksis untuk balanoposthitis.

Akriderm dengan balanopostitis

Akriderm dengan balanoposthitis digunakan sebagai obat lokal dengan anti-alergi, antipruritic, anti-edema, anti-inflamasi. Komposisi obat adalah suatu zat dan sekelompok kortikosteroid - betametason dipropionat.

  • Acridem digunakan dalam pengobatan pasien yang menderita penyakit kulit etiologi inflamasi atau alergi. Obat ini efektif dalam pengobatan bentuk balanoposthitis kronis dan akut. Salep dan krim Akriderm diresepkan untuk pengobatan psoriasis dan bentuk dermatitis non-alergi.
  • Obat ini digunakan untuk penggunaan eksternal. Acridem tidak dianjurkan untuk diterapkan pada membran mukosa dan area kulit yang luas. Salep diterapkan dengan lapisan tipis, dengan lembut menggosok ke kulit. Lamanya penggunaan dan dosis obat yang diresepkan oleh seorang ahli urologi. Sebagai aturan, obat diterapkan pada kulit yang terkena 2-3 kali sehari, dan durasi penggunaannya adalah 2-4 minggu.
  • Akriderm menyebabkan reaksi merugikan lokal - gatal, terbakar, striae, kekeringan dan iritasi pada kulit. Dengan penggunaan obat yang berkepanjangan dalam dressing oklusif, maserasi dan atrofi kulit, infeksi sekunder dan hirsutisme dapat berkembang.
  • Obat ini kontraindikasi untuk pengobatan balanoposthitis pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap bahan aktif obat. Obat ini tidak diresepkan untuk pasien dengan penyakit kulit etiologi bakteri, jamur atau virus. Dan juga untuk pasien dengan ulkus tropik, kanker kulit, sarkoma dan akne vulgaris.
  • Acridem merupakan kontraindikasi untuk digunakan dalam luka terbuka dan untuk pasien dengan diabetes atau tuberkulosis. Dengan sangat hati-hati, obat ini digunakan untuk mengobati balanoposthitis pada anak-anak yang lebih tua dari satu tahun. Overdosis Akriderm dengan balanoposthitis, dimanifestasikan dalam bentuk reaksi alergi dan penurunan fungsi korteks adrenal yang reversibel.
  • Obat ini diproduksi dalam bentuk salep dalam tabung aluminium 15 dan 30 g, serta dalam bentuk krim, dalam tabung aluminium 15 dan 30 g. Obat ini dibagikan tanpa resep dokter.

Bepanten dengan balanoposthitis

Bepanten dengan balanoposthitis diresepkan kepada pasien untuk mempercepat proses regenerasi kulit yang rusak. Bahan aktif dari obat ini adalah dexpanthenol. Obat ini memiliki sifat regenerasi, pelembab dan anti-inflamasi. Krim dan salep Bepanten dapat digunakan pada setiap area kulit, termasuk untuk perawatan dan pencegahan luka menangis, tidak menyembuhkan. Obat ini menembus sirkulasi sistemik, mengikat protein plasma dan menghancurkan patogen. Bepanthen diekskresikan dalam feses dan urine tidak berubah.

  • Bepanten digunakan untuk pengobatan dan pencegahan balanoposthitis, ruam popok, dermatitis popok pada anak-anak. Krim Bepantin dianjurkan untuk perawatan payudara profilaksis, dengan munculnya retakan dan iritasi puting. Salep Bepantin efektif meredakan iritasi dan kerusakan mekanis pada kulit, mempercepat proses penyembuhan luka ringan, luka bakar dan goresan. Obat ini dapat digunakan untuk pengobatan bisul kronis, setelah transplantasi kulit dan untuk fisura anus.
  • Salep harus diterapkan untuk membersihkan, mengeringkan kulit, ke area yang rusak. Pada hari itu dianjurkan untuk menggunakan obat dari 2-3 kali. Lamanya pengobatan tergantung pada bentuk dan keparahan balanoposthitis, pada karakteristik individu pasien dan resep dokter.
  • Bepanten menyebabkan efek samping yang menampakkan diri dalam bentuk reaksi alergi pada kulit. Obat ini kontraindikasi pada kasus hipersensitivitas terhadap komponen obat. Overdosis Bepanthen dengan penggunaan lokal tidak memungkinkan.
  • Obat ini dilepaskan dalam bentuk salep 5% hingga 30 g dalam tabung aluminium, krim 5% hingga 30 g dan lotion 2,5% hingga 200 ml dalam botol. Obat ini dilepaskan tanpa resep.

Lamisil Spray dengan Balanoposthitis

Lamisil semprot ketika balanoposthitis digunakan untuk penggunaan eksternal. Semprotan mengacu pada persiapan topikal antijamur. Bahan aktif obat - terbinafine, memiliki spektrum tindakan yang luas. Lamisil aktif terhadap jamur ragi. Ketika diaplikasikan secara topikal, obat tidak diserap dan mulai cepat bertindak pada kulit yang rusak. Efek terapeutik positif diamati setelah tujuh hari penggunaan teratur obat.

  • Indikasi utama untuk digunakan: infeksi jamur yang disebabkan oleh Trichophyton Microsporum canis dan Epidermophyton floccosum dermatophytes. Pityrosporum orbiculare lumut serbaguna dan lesi kulit inflamasi.
  • Semprotan diaplikasikan 2-3 kali sehari, tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan rekomendasi dokter. Sebelum mengaplikasikan semprotan, kulit harus dibersihkan dan dikeringkan pada kulit yang terkena. Obat ini dianjurkan untuk menyemprot hanya pada luka untuk membasahi mereka.
  • Lamisil Spray dapat menyebabkan reaksi merugikan yang menyebabkan kulit kemerahan, rasa terbakar dan gatal. Tetapi ketika Anda berhenti menggunakan obat, gejala yang tidak menyenangkan itu hilang.
  • Lamisil semprot dengan balanopostitis merupakan kontraindikasi bagi pasien dengan intoleransi individu terhadap bahan aktif obat. Obat ini tidak diresepkan untuk pengobatan balanoposthitis pada pasien anak. Aplikasi lokal dari semprotan tidak menyebabkan overdosis. Tetapi jika semprotan masuk ke mata atau mulut, obat itu menyebabkan rasa terbakar, pusing, mual, muntah, diare. Perawatan manifestasi di atas bersifat simptomatis.
  • Semprotan lamisil harus disimpan di tempat yang terlindung dari sinar matahari dan tidak dapat diakses oleh anak-anak, pada suhu tidak lebih rendah dari 30 ┬░ C. Obat ini dilepaskan tanpa resep.

Hyoxysone dengan balanoposthitis

Ketika balanoposthite hyoxysone digunakan sebagai agen antimikroba dan anti-inflamasi. Indikasi utama untuk penggunaan obat didasarkan pada aksi bahan aktifnya. Hyoxysone digunakan untuk mengobati dan mencegah eksim yang terinfeksi, luka, lesi kulit pustular, erosi, cacat mukosa dan radang kulit neuroallergic. Salep mengandung oksitetrasiklin hidroklorida dan hidrokortison asetat.

  • Hyoxysone digunakan secara eksternal. Salep diterapkan dengan lapisan tipis ke kulit yang terkena 1-3 kali sehari. Durasi obat tergantung pada bentuk balanoposthitis dan stadiumnya, serta rekomendasi dari ahli urologi. Harap dicatat bahwa sebelum menggunakan obat dianjurkan untuk menentukan kepekaan penyakit mikroflora terhadapnya. Untuk melakukan ini, Anda dapat menaruh sedikit salep pada area yang terkena dan menunggu beberapa jam. Jika reaksi alergi tidak terjadi dan perbaikan dalam kondisi kulit diamati, maka salep dapat diterapkan.
  • Efek samping dari hyoxysone bermanifestasi sebagai reaksi alergi pada kulit. Obat ini kontraindikasi untuk digunakan dalam penyakit kulit virus dan alergi, tuberkulosis kulit dan mikosis. Dengan sangat hati-hati, obat yang diresepkan untuk pasien dengan penyakit di atas dalam sejarah.
  • Hyoxysone diproduksi dalam tabung aluminium 10 g. Obat harus disimpan di tempat dingin yang kering dan digunakan hanya seperti yang diarahkan oleh ahli urologi.

Fukortsin dengan balanoposthitis

Fukortsin ketika balanopostitis diresepkan untuk penggunaan eksternal. Obat ini memiliki sifat antimikroba dan antijamur. Komposisi solusi untuk penggunaan eksternal termasuk fenol, asam borat, resorsinol dan fuchsin dasar.

  • Indikasi untuk penggunaan obat - lesi kulit jamur dan pustular, cacat dangkal selaput lendir, erosi, retakan, luka superfisial, lecet. Ketika balanoposthitis, solusinya digunakan untuk menyembuhkan retak dan luka erosi di kepala dan kulup penis.
  • Solusi Fukortsin menggunakan 2-4 kali sehari, membuat mandi terapi, lotion atau kompres. Setelah menerapkan persiapan dan pengeringan kulit, krim dan salep harus diterapkan ke area kulit yang dirawat.
  • Obat ini dapat menyebabkan efek samping, yang bermanifestasi dalam bentuk rasa sakit dan sensasi terbakar jangka pendek. Fukortsin dikontraindikasikan untuk digunakan dengan sensitivitas individu terhadap komponen obat. Solusinya tidak dianjurkan untuk diterapkan pada area kulit yang besar, karena beberapa zat dari obat menembus ke dalam darah dan menyebabkan reaksi samping beracun (gangguan pernapasan, menurunkan tekanan darah, pusing).
  • Solusi Fukortsin dirilis dalam botol 10 ml. Persiapan harus disimpan di lindungi dari kelembaban dan tempat tidak dapat diakses untuk sinar matahari. Fukortsin dirilis tanpa resep.

Salep Syntomycin untuk balanoposthitis

Salep Syntomycin untuk balanoposthitis adalah obat yang paling populer yang ada di setiap kotak pertolongan pertama. Syntomycin atau chloramphenicol dan adjuvants seperti asam sorbat, minyak jarak dan lainnya termasuk dalam salep. Salep digunakan untuk penggunaan eksternal. Obat itu milik antibiotik lokal, dengan spektrum tindakan yang luas.

  • Sintomitsinovaja salep aktif terhadap Gram-positif (staphylococcus dan streptococcus) dan Gram cocci (gonokokus, meningococcus), banyak bakteri (Escherichia coli dan Haemophilus influenzae, Salmonella, Shigella, Klebsiella, seratsii, Yersinia, Proteus), rickettsia, spirochetes, beberapa virus besar.
  • Sintomitsinovoy salep balanoposthitis bila digunakan untuk pengobatan lesi kulit berjerawat dan ulserasi. salep efektif untuk lecet, panjang luka non-penyembuhan, luka bakar 2-3 derajat, penyakit inflamasi kronis, dan infeksi kulit yang mendalam.
  • Salep diterapkan dengan lapisan tipis pada kulit yang rusak. Anda dapat menggunakan perban dan kompres dengan salep, mengubahnya setiap hari. Durasi pengobatan dengan penggunaan dana membutuhkan waktu 2 hingga 5 hari.
  • Merugikan reaksi synthomycin salep terjadi dengan penggunaan obat yang berkepanjangan, yang menyebabkan kontak sensitisasi. Salep dapat menyebabkan sensasi terbakar, kemerahan, gatal, bengkak, dan ruam kulit. Gejala yang tidak diinginkan hilang setelah menghentikan penggunaan salep.
  • Salep Syntomycin dikontraindikasikan untuk digunakan dalam reaksi beracun dan alergi terhadap bahan aktif obat. Pemberian topikal salep syntomycin tidak menyebabkan overdosis.
  • Obat ini tersedia dalam tabung aluminium, dibagikan tanpa resep dokter. Salep Syntomycin direkomendasikan sebagai agen profilaksis untuk mencegah perkembangan gejala balanopostitis pada tanda-tanda peradangan pertama.

Cycloferon dengan balanoposthitis

Cycloferon dengan balanoposthitis digunakan sebagai agen antivirus dan imunomodulator. Efektivitas obat karena berbagai aktivitas biologisnya. Cycloferon memiliki sifat anti-inflamasi, antiviral, anti-tumor dan anti-proliferasi.

  • Obat ini diresepkan untuk penyakit infeksi virus dan lesi kulit jamur. Cycloferon dilepaskan dalam bentuk larutan, tablet dan salep. Ketika balanopostitis, cycloferon efektif baik pada tahap awal penyakit dan dalam pengobatan peradangan bentuk lanjut dan rumit.
  • Cycloferon menyebabkan reaksi alergi pada pasien dengan intoleransi individu terhadap bahan aktif obat.
  • Obat ini kontraindikasi untuk digunakan pada sirosis hati dan reaksi alergi terhadap komponen obat. Cycloferon sepenuhnya berinteraksi dengan obat lain yang digunakan dalam terapi medis dan pencegahan balanoposthitis.
  • Cycloferon diproduksi dalam bentuk tablet, larutan untuk injeksi dan dalam bentuk salep. Dalam menyusun rejimen pengobatan, dokter memilih bentuk pelepasan obat yang paling tepat.

Mandi untuk balanoposthitis

Baths balanoposthitis bila digunakan untuk pengobatan penyakit radang, yang tidak rumit oleh phimosis. Untuk mempersiapkan nampan menggunakan solusi Miramistin, Furatsilinom, Dioxydinum dan mandi air hangat dengan kalium permanganat. Durasi prosedur tersebut adalah dari 5 hingga 15 menit. Selama mandi, penis yang terkena diperlukan untuk melembabkan dan lembut disiram dengan solusi, untuk mencapai efek terapi yang maksimal. Setelah mandi, kulup dan kepala penis harus hati-hati kering dengan kasa steril dan melumasi antiseptik.

  • Jika balanoposthitis disebabkan oleh jamur ragi, mandi hangat dengan larutan baking soda (sodium bicarbonate) sangat efektif. Tetapi antibiotik dilarang.
  • Jika balanoposthitis rumit phimosis, setelah eksisi kulup perlu menggunakan nampan obat camomile atau bijak untuk mempercepat luka penyembuhan.
  • Dalam transisi balanoposthitis nampan terpisah kronis dengan kortikosteroid miramistinom, pasien yang diresepkan (Oksikort, prednisolon salep).

Antibiotik untuk balanoposthitis

Antibiotik untuk balanopostitis dapat digunakan untuk mengobati bentuk parah penyakit. Tetapi banyak ahli urologi tidak mendukung praktik antibiotik. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa obat antibiotik memiliki banyak efek samping yang dapat memicu masalah kesehatan tambahan dari organ dan sistem lain.

Tetapi dalam beberapa kasus, antibiotik untuk balanoposthitis adalah satu-satunya cara untuk menyembuhkan penyakit. Antibiotik dapat diresepkan pada tahap yang sangat maju dari proses inflamasi atau ketika hasil tes telah mengkonfirmasi balanoposthitis yang menular. Persiapan diresepkan oleh dokter yang hadir, masing-masing untuk setiap pasien. Pemberian antibiotik secara mandiri dapat menyebabkan reaksi merugikan yang tidak terkendali. Pengobatan obat efektif ketika obat dipilih dengan benar. Obat-obatan dari spektrum tindakan yang luas kurang efektif, oleh karena itu mereka menganggap penggunaan jangka panjang, tetapi secara negatif mempengaruhi kondisi umum tubuh.

Untuk pengobatan balanoposthitis dapat digunakan dan antibiotik suntik. Tetapi dosis dan jangka panjang dari pengobatan tersebut adalah individu untuk setiap kasus balanoposthitis. Antibiotik bukanlah obat universal yang dapat menggantikan terapi lokal atau tindakan kebersihan. Selain itu, dalam beberapa bentuk peradangan, antibiotik tidak aktif dan meninggalkan konsekuensi negatif.

Obat tradisional untuk balanoposthitis

Obat tradisional untuk balanoposthitis memungkinkan metode yang efektif dan aman menggunakan tanaman obat untuk menyembuhkan peradangan kepala dan kulup penis. Mari kita lihat solusi yang paling populer dan efektif untuk balanoposthitis:

  • Sebagai agen anti-inflamasi, dianjurkan untuk menggunakan daun lidah buaya segar yang dicuci ke organ yang terkena. Untuk melakukan ini, daun harus dikupas dan sedikit diremas.
  • Chamomile kompres - salah satu metode yang paling populer untuk mengobati peradangan. Bunga chamomile kering obat perlu menuangkan air mendidih dan direbus dengan api kecil. Segera setelah kaldu mendingin, saring dan gunakan sebagai kompres atau mandi, letakkan di tempat yang sakit.
  • Jika balanoposthitis diikuti oleh ulserasi dan erosi, untuk pengobatan, dianjurkan untuk menggunakan infus bunga marigold dan minyak zaitun. Campurkan satu-sepertiga dari cangkir minyak dengan bunga calendula sendok, tutup dan biarkan selama 21 hari di bawah sinar matahari. campuran yang dihasilkan harus dibersihkan tempat erosi minyak pra tiriskan.
  • Pisang ini juga efektif dalam pengobatan balanoposthitis, yang meredakan peradangan dengan baik. Ambil beberapa helai daun pisang, cuci dan aplikasikan pada permukaan yang terkena, kencangkan dengan perban kasa. Dressing disarankan untuk diganti setiap 30 menit. Pada saat yang sama, efek terapeutik maksimum dapat diperoleh dengan berpakaian setiap 3-4 jam.
  • Tingtur bijak dapat digunakan sebagai obat untuk nampan obat. Beberapa sendok makan bijak tuangkan 500 ml air mendidih dan didihkan dengan api kecil. Segera setelah rebusan mendingin, saring melalui kain katun tipis dan gunakan sebagai lotion atau cuci.
  • Mandi dari kaldu Wort St John juga memiliki efek penyembuhan. Pound sesendok bunga kering Hypericum ke keadaan bubuk dan tuangkan segelas air mendidih di atasnya. Setelah 20-30 menit, saring solusinya dan gunakan sebagai kompres atau mandi.

Semua obat tradisional di atas untuk pengobatan balanoposthitis sangat efektif, asalkan mereka secara sistematis diterapkan. Jangan lupa tentang karakteristik individu tubuh, yang dapat memanifestasikan dirinya sebagai intoleransi terhadap salah satu metode penyembuhan peradangan yang populer.

Chamomile dengan balanopostitis

Chamomile untuk balanoposthitis adalah salah satu obat yang paling populer untuk mengobati peradangan. Chamomile memiliki sifat antiseptik, anti-inflamasi, analgesik, antispasmodic, obat penenang. Jika tanaman diambil secara lisan, itu mengaktifkan pekerjaan dari kelenjar pencernaan, karena chamomile juga memiliki sifat choleretic, menghilangkan kejang usus. Chamomile memiliki sifat vasodilatasi dan disinfektan.

Chamomile dengan balanopostite dapat digunakan sebagai ramuan. Untuk melakukan ini, sesendok bunga chamomile kering harus dituangkan dengan air mendidih dan direbus di atas api yang lambat, sampai keadaan lembek diperoleh. Segera setelah kaldu mendingin, kasa harus ditaruh dan diaplikasikan pada kulup yang meradang dan kepala penis. Kaldu dapat dikeringkan dan digunakan untuk mandi terapi dan mencuci.

Dengan demikian, ada beberapa perawatan balanoposthitis, yang masing-masing tergantung pada jenis dan tahap proses inflamasi, yang dimanifestasikan gejala dan karakteristik individu pasien.